Skip to main content

ketika kau bersedih (edisi bukan keagamaan)


Kala malam hari,

Tidurlah..
dengan hati yang menangis
tatkala mata sudah tidak
mampu merembeskan airnya

Kerana hati yang menangis itu
hanya ada kamu
dan kamu lah yang punyai hati itu..

tidurlah
dan berharaplah... bukan pada matahari..
agar kau dapat melihatnya esok hari

kerana,
a wise man said, "May sunshine light your way as you move on toward tomorrow.."

berharaplah..
Harapan itu perlu.


***'edisi bukan keagamaan' tak bermaksud aku mengenepikan agama..
kau tak boleh ketepikan agama kau bila kau sedih atau gembira..
penulis tak ajar tu ya..

awalnya aku tak letak ia sebagai edisi apa2 pun..
ape yang aku nak sampaikan hanya selapis..
cuma kalau ada yang paham 2-3 lapis, lain fahamannya dengan ape yang aku maksudkan susah lah..

kusut betol kan?

ah...tak kesah lah...aku tulis berlapis-lapis ke ape ke ade orang paham ke..
hhaha~


-selamat malam donia~-

Comments

Popular posts from this blog

Sindrom makcik - makcik: Bercerita

Kehidupan sekeliling mungkin menjadikan kau seorang survivor atau seorang lemau.  Jadi, bercakap fasal lemau, atau pun semangat survivor, ia bergantung pada kebolehan kau dalam membuat keputusan hidup.  Memandang ke belakang, membolehkan aku berkonklusi bahawasanya aku sorang 'noob' dalam keputusan hidup. Tetapi, suka aku ulang-ulang, kehidupan itu sendiri tak ada betul-salah dia.  Jadi, ini kisah seorang noob, sengaja aku kongsikan, just in case.
Dulu, waktu  aku bersekolah rendah, sekolah aku ialah sekolah rendah yang mana semua murid dia adalah perempuan. Zaman ketika itu kau boleh beli sepiring mihun goreng atau nasi lemak dengan harga 30sen, yang mana pada fikiran aku ketika itu, mahal. Jadi, kekerapan aku ke kantin sekolah, membeli makanan, diulang,  membeli makan dalam kurang sepuluh kali sepanjang aku bersekolah di situ. Iaitu kira-kira 2 tahun masa persekolahan memandangkan keluarga aku dulu berpindah-randah.  
Jarak antara sekolah dan rumah ketika itu cuma kira-kir…

"..ada orang kata matematik ada orang kata ilmu hisab.."

jika kamu berzaman dengan ku..kamu tahu ia adalah sebaris lirik lagu..

sekarang ialah jam 0224 pada 16 mei 2009

selamat hari guru~

pada jam ini ak nyanyi dalam hati lagu ini dengan penuh semangat..tidak tahu mengapa...mungkin sebab hari guru..aura hari guru lah aku rasa..mengenangkan hari guru..jujur aku kata zaman sekolah dulu aku bukanlah pelajar yang selalu memberi ucapan hari guru kepada mereka....yang katanya guru..adapun beberapa orang saja..seingat aku mungkin 2 orang..selebihnya hanya rakan sebelah saja yang berkata dan aku sekadar senyum..
seingat aku lah..jika ada yang aku tidak ingat..maknanya aku mungkin telah tipu kamu..secara tidak sengaja...tak mengapa..andaikan saja aku mereka cerita..

ada orang panggil cikgu..ada yang panggil guru..
sama juga jika orang itu ialah manusia..takpun perpustakaan itu ialah khutub khannah..

namun jika bagi segelintir orang kata ajar itu ialah didik..sesetengah suara ada menyebut pengajar itu bukan pendidik..situasi ini mungkin hampir sama dengan m…

Sunrise di Dataran Lang?

baru-tak baru sangat ni aku pergi langkawi.
terpengaruh dengan gamba yang amat cantik diambil oleh seorang hamba Tuhan ni jadi kami ke Dataran Lang untuk menanti matahari terbit.
gigih tahu.

 tempias-tempias cahaya matahari bersama bulan

 sang helang dan bulan

stalk sang helang sebelum pulang.
Nah terbukti.
Kalau kau menghadap laut di tempat ini & berharap melihat matahari terbit,
jangan lupa pusing belakang.

better luck next time!