Skip to main content

kehidupan sendiri itu sememangnya terasing,terpulang kau mahu kongsikan ia atau kekal begitu.

Entri- entri kebelakangan ni nampaknya semakin tidak sesuai dibaca terutama bagi mereka yang sedang berkembang otaknya. Dikhuatiri akan memudaratkan, seperti pembantutan perkembangan otak. Hal ini yang demikian ekoran daripada unsur-unsur cas negatif terlampau yang berlegar-legar rawak di sebalik huruf-huruf bergandingan yang membentuk satu demi satu perkataan dan baris-baris ayat.

Cas negatif ni macam toksin tahu? kalau aku taukey foot patch pasti aku promo: "gunalah footpatch saya ini..hanya lekat dan tidur, mudah bukan?" ditulis senada dengan harapan ia dibaca dengan nada ceria. Kenyataannya aku bukan. Jadi belilah jika kau rasa kau perlu. Pokoknya footpatch bukan isu aku di sini.

Berbalik pada tadi. Ya, unsur-unsur negatif dan blog ini. secara rambang, usul kasarnya begini:-

i) berhenti menulis. biarkan blog ni begitu sahaja.tiada update.bukapun jangan.biar berkulat.tapi dalam keadaan aku sekarang semacam mustahil
ii) tutup blog ni dari public. update senyap2, baca sorang.jadi populasi infected memang tak kan ada.
iii) tutup blog semacam tak berapa efektif.pasti aku akan buka dia semula selepas beberapa hari.takpun beberapa minit kemudian. Oleh itu buat akaun lain, blog lain.
iv)tulis je ape yang aku mau.biarkan mereka.dengan populasi pembaca blog ni tak terkesan pun pada penduduk bumi. cas negatif itu perlu.baru lah hidup berwarna warni.

suatu keburukan itu diizinkan belaku supaya manusia menggunakan akal mencari kebaikan bagi memperbaiki keburukan itu...

Bunyinya semacam aku ada kepentingan diri.mengguna pakai hujah tertentu demi membela atau menutup kesalahan diri. hal yang berlakunya tidak. tapi aku sendiri pun tergerak berpandangan macam tu bilamembacanya. Aku cuba membawa suatu yang umum, bergandingan dengan entri yang khusus, demi menyampaikan suatu yang berasingan, part by part..

jika nyata mereka berbeza, mengapa harus bersama? Penjelasan mudah: mereka memerlukan sesama sendiri.

pemikiran manusia itu sendiri berbeza, itulah sebab nya mengapa mereka berkomunikasi.

perkara iv) nampak seperti sengaja diberatkan.
sekian~

Comments

tukang cerita said…
ehem3.. ak pembaca tegar blog nih..
jgn la tutup..
kurg2, terubat gak rindu ak kt korg2 nih~

siyes! rindu~~

cam x percaya? percayalah~~~~~
plusminus said…
yeayh...(perlahan2 & meleret2..) haha..macam tukang cerita dengan blog aku:saling memerlukan.

hhaha~

ak percya...ak percya...

Popular posts from this blog

Sindrom makcik - makcik: Bercerita

Kehidupan sekeliling mungkin menjadikan kau seorang survivor atau seorang lemau.  Jadi, bercakap fasal lemau, atau pun semangat survivor, ia bergantung pada kebolehan kau dalam membuat keputusan hidup.  Memandang ke belakang, membolehkan aku berkonklusi bahawasanya aku sorang 'noob' dalam keputusan hidup. Tetapi, suka aku ulang-ulang, kehidupan itu sendiri tak ada betul-salah dia.  Jadi, ini kisah seorang noob, sengaja aku kongsikan, just in case.
Dulu, waktu  aku bersekolah rendah, sekolah aku ialah sekolah rendah yang mana semua murid dia adalah perempuan. Zaman ketika itu kau boleh beli sepiring mihun goreng atau nasi lemak dengan harga 30sen, yang mana pada fikiran aku ketika itu, mahal. Jadi, kekerapan aku ke kantin sekolah, membeli makanan, diulang,  membeli makan dalam kurang sepuluh kali sepanjang aku bersekolah di situ. Iaitu kira-kira 2 tahun masa persekolahan memandangkan keluarga aku dulu berpindah-randah.  
Jarak antara sekolah dan rumah ketika itu cuma kira-kir…

Sunrise di Dataran Lang?

baru-tak baru sangat ni aku pergi langkawi.
terpengaruh dengan gamba yang amat cantik diambil oleh seorang hamba Tuhan ni jadi kami ke Dataran Lang untuk menanti matahari terbit.
gigih tahu.

 tempias-tempias cahaya matahari bersama bulan

 sang helang dan bulan

stalk sang helang sebelum pulang.
Nah terbukti.
Kalau kau menghadap laut di tempat ini & berharap melihat matahari terbit,
jangan lupa pusing belakang.

better luck next time!

kucen

entah bila aku mula pandai nak lukis-lukis kucen
ini namanya terpengaruh.




entah bila aku pandai nak lukis sang kucen
bersulamkan kerja.
entah bila